Beberapa Perkara Sensitif Bila Anak Perempuan Dah Jadi Anak Dara

10:27:00 AM Noor Akma 3 Comments


Ada anak perempuan yang mula melangkah ke dunia 'ANAK DARA'? Masa inilah mak2 perlu mencari ilmu lebih bab dunia remaja. Dan mungkin bab 'datang bulan' dan beberapa isu lagi.

Biasalah anak gadis kalau pertama kali uzur, mereka akan mengalami perubahan hormon yang mempengaruhi pembentukan fizikal dan emosi mereka.

Apabila beberapa bahagian tubuhnya mula membesar, mulalah dia menjadi tak tentu arah. Semuanya serba tak kena. Pada waktu itu, mungkin mereka akan beranggapan yang tubuh mereka semakin gemuk.

Lucu tetapi inilah kenyataan yang perlu seorang ibu hadapi. Malahan emosinya juga akan berubah ibarat angin Monsun. Sekejap elok, sekejap mengamuk tak tentu fasal. Mula-mula ketawa kemudian menangis teresak-esak. Itu semua normal.

Sebagai seorang ibu, mental kena sentiasa dalam keadaan bersedia.

1. Jangan takutkan anak
Bila si anak mengadu tentang haidnya yang pertama, kita tidak boleh nampak terlalu terkejut atau membuatnya menjadi takut.

2. Biar ada batas
Ceritakan pengalaman terbaik apabila sudah menjadi anak dara. Cuba beritahu batas-batas yang harus dipelihara sebagai seorang gadis sunti.

3. Ajar cara beli dan pakai
Ibu perlu tahu untuk berhadapan dengan situasi ini buat kali pertama dan sedia membantu anak gadisnya, walaupun sekecil-kecil perkara. Contoh, mencari tuala wanita yang sesuai. Sama ada yang tebal, nipis, ada haruman teh hijau atau bunga-bungaan, mahupun yang mempunyai ‘sayap’ dan sebagainya. Maklum sajalah, ini pengalaman pertamanya jadi mungkin dia masih teragak-agak untuk mencari jenama dan jenis tuala wanita yang serasi dengannya.

4. Senggugut
Mungkin untuk kali pertama, si anak akan mengeluh dan mengerang kerana tidak tahan sakit perut yang teramat bila diserang senggugut. Ketika inilah si ibu harus menjadi doktor dan jururawat. Sediakanlah segala jenis minyak angin dan ajarilah dia untuk cuba mengawal rasa sakit itu. Jangan sesekali mengajarnya untuk bergantung pada ubat penahan sakit kerana boleh memberi kesan kepadanya pada masa hadapan. 

5. Jaga emosi
Percayalah, pertama kali anak perempuan datang haid bukan mudah. Ibu juga akan ikut beremosi kerana mengganggap anaknya sudah dewasa. Kemudian, wujudlah rasa risau tentang pelbagai perkara negatif dan si ibu biasanya akan bersikap over protective terhadap si anak.

6. Cerita positif
Tip terbaik adalah sebelum anak datang haid buat kali pertama, selalu bercerita tentang hal ini dengannya. Ini bagi mengelakkan si anak terlalu terkejut ketika mengalaminya nanti.

Haaaa... bila dah masuk dunia anak dara, mak-mak kenalah selalu nasihatkan anak dara untuk lebih pandai menjaga diri.

p/s : Anak2 sekarang dah lebih advanced.... kurang dah malu dengan perkara sensitif, mungkin sebab dah ada pendedahan teknologi... mak2 lah yang kena ada setiap jawaban apabila dtanya bab2 yang lebih sensitif. Kenalah tambah lebih ilmu... gitu!

#kredit SINI


3 comments:

great sharing

memang menakutkan bila membayangkan anak perempuan semakin menginjak dewasa dan sebagai ibu kita perlu menghadapinya.. hahahahaha..!

rasa macam belum bersedia nak bercakap tentang hal tu semua.. tapi nak buat macam mana, terpaksa juga lah bila dah tiba masanya..

thanks share this info.. :)


Jemput join Segmen Bloglist Mac 2016 di blog saya..
InsyaAllah nak blogwalking ke blog-blog terpilih setiap hari... :)

http://www.dramaticuniq.com/2016/02/segmen-bloglist-mac-2016-bersama-dramatic-uniq.html

sharing yang sangat bagus... Thanks ye.. Seram juga menantikan saat ini.. hehehe

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PENAFIAN

[PERINGATAN] Komen yang mempunyai pautan ke mana-mana blog atau laman web yang menjurus kepada perniagaan atau bersifat keuntungan sebelah pihak, akan dipadamkan serta-merta. Jika berminat untuk meletakkan link atau pautan ke dalam entri ini, sila hubungi penulis di annurbe.noor@gmail.com


[PENAFIAN] www.huhahuhajerr.com dan pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.


Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.


Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.


Sekian...